Published On: Mon, Oct 24th, 2016

ESDM Kirim Surat Balasan ke Inpex Soal Blok Masela

1Inpex Corporation, operator Blok Masela, pada Agustus 2016 lalu mengirimkan surat kepada Luhut Binsar Panjaitan, yang saat itu menjabat Plt Menteri ESDM. Dalam surat itu, Inpex menyampaikan beberapa usulan kepada Luhut, agar proyek Masela bisa segera dijalankan seperti keinginan pemerintah dan Inpex.

Pertama, Inpex meminta jaminan Internal Rate Return (IRR) alias tingkat pengembalian modal sebesar 15% per tahun untuk proyek Masela.

Kedua, Inpex meminta moratorium kontrak selama 10 tahun antara 2006 sampai 2016. Sebab, pemerintah mengganti skema kilang LNG Masela, dari sebelumnya di lepas pantai (offshore) menjadi di darat (onshore). Pergantian skema ini membuat perencanaan berubah sehingga ada waktu yang hilang.

Dari moratorium ini, Inpex bisa memperoleh perpanjangan kontrak selama 10 tahun, sehingga durasi kontrak mereka yang berakhir tahun 2028 bisa menjadi sampai 2038. Dengan begitu, bila Blok Masela berproduksi tahun 2024, Inpex dapat menikmati masa produksi selama 14 tahun. Kalau Inpex hanya menikmati produksi gas Masela selama 4 tahun dari 2024-2028, tentu mereka akan rugi besar, tidak balik modal.

Ketiga, Inpex meminta rencana produksi Liquified Natural Gas (LNG) Masela dinaikan dari 7,5 MTPA menjadi 9,5 MTPA (Million Ton Per Annual) per tahun. Ini diusulkan agar proyek Masela menjadi lebih ekonomis, memberi keuntungan lebih bagi negara maupun kontraktor.

Kementerian ESDM telah membalas surat tersebut pada 13 Oktober 2016, ditandatangani oleh Luhut karena waktu itu belum ditunjuk Menteri ESDM definitif.

“Nanti Pak Menteri yang menjelaskan ya,” kata Dirjen Migas Kementerian ESDM, IGN Wiratmaja Puja, saat ditemui di Gedung Migas, Jakarta, Senin (24/10/2016).

Dalam surat balasannya, pemerintah menyatakan akan mengkaji lebih mendalam usulan peningkatan kapasitas produksi kilang LNG Masela menjadi 9,5 MTPA.

Soal usulan penangguhan kontrak 10 tahun, pemerintah juga belum dapat mengambil keputusan karena tidak ada aturannya dalam Undang Undang, jadi akan dikaji dengan mempertimbangkan kondisi yang ada.

Selain itu, pemerintah menyatakan dapat memberikan insentif bagi pengembangan laut dalam sehingga proyek Masela layak secara ekonomis. Perizinan-perizinan juga diupayakan untuk dipercepat. (wdl/wdl)

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>