Published On: Sat, Feb 18th, 2017

Maluku Siapkan Proposal Pengelolaan Laut Ke KKP

Share This
Tags

Pemerintah provinsi (Pemprov) Maluku telah menyiapkan proposal pengelolaan sektor kelautan dan perikanan untuk disampaikan ke Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) guna merealisasikan anggaran Rp4 triliun yang dijanjikan Menterinya, Susi Pudjiastuti.

Gubernur Maluku, Said Assagaff, dikonfirmasi, Jumat (17/2), mengatakan, proposal tersebut telah disiapkan Kadis Kelautan dan Perikanan Maluku, Romelus Far – Far bersama timnya untuk disampaikan kepada Menteri Susi.

Penyusunan proposal tersebut melibatkan tim dari Universitas Pattimura (Unpatti) Ambon, termasuk mantan Wakil Menteri Perindustrian, Alex Retraubun.

Gubernur mengapresiasi keputusan Menteri Susi yang menjanjikan anggaran Rp4 triliun tersebut karena strategis untuk pengembangan dan pengelolaan laut Maluku yang memiliki potensi ikan 1,64 juta ton/tahun.

“Terobosan ini diapresiasi sehingga tidak perlu memperjuangkan Maluku menjadi Lumbung Ikan Nasional (LIN) yang dicanangkan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono saat penyelenggaraan Sail Banda pada 2010,” katanya.

Alasannya, LIN itu membutuhkan adanya lembaga yang konsekuensinya perlu anggaran besar sehingga bila memiliki strategis pengelolaan yang profesional, maka tinggal memanfaatkan dana Rp4 triliun dijanjikan Menteri Susi.

“Jadi tinggal kebutuhan anggaran untuk pengembangan maupun pengelolaan sektor kelautan dan perikanan diajukan, selanjutnya direalisasikan sesuai peruntukannya sehingga lebih optimal dalam mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat,” ujar Gubernur.

Dia optimistis bila pengembangan maupun pengelolaan sektor kelautan dan perikanan diarahkan sesuai program Menteri Susi, maka masyarakat pesisir di Maluku bakal sejahtera.

“Khan direalisasikan program sesuai proposal yang diajukan dengan sudah tentu dirasionalisasi Kementerian Kelautan dan Perikanan sehingga terarah peruntukannya,” tandas Gubernur.

Kadis Kelautan dan Perikanan Maluku, Romelus Far – Far, mengemukakan, daerah ini memiliki potensi sumber daya ikan di pada tiga wilayah pengelolaan perikanan (WPP) yakni laut Seram mencapai 578.000 ton/tahun dengan wilayah tangkapan, Airbuaya, Namlea,Taniwel, Wahai dan Bula.

Selain itu, WPP laut Banda, mencapai 248.400 ton/tahun dengan wilayah tangkapan Ambon, Leksula, Piru, Banda, Geser, Tual, Wonreli dan Ilwaki.

Begitu pula, WPP Laut Arafura, mencapai 792.100 ton/tahun dengan wilayah tangkapan, Dobo, Aru, Elat dan Saumlaki.

Potensi sumber daya air tawar di Maluku, memiliki luas area budidaya mencapai 36.251 hektare yang terdiri dari kolam 7.600 hektare, sungai 3.750 hektare, situ/rawa/embung 262,5 hektare, waduk 27,5 hektare serta danau 60 hektare.

Sedangkan, potensi areal budidaya air payau di Maluku dengan luasnya mencapai 191.450 hektare. Komoditi ekonomis yang dapat dikembangkan adalah udang windu dan bandeng, tersebar di pulau Seram dan pulau Buru.(tribunmaluku)

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>