Published On: Mon, May 29th, 2017

Pasukan Irak Berjuang Merebut Kantung Terakhir ISIS di Mosul

Share This
Tags

Pasukan Irak pada Sabtu (27/5/2017) melancarkan operasi untuk merebut kembali kantung terakhir yang dikuasai Negara Islam di Irak dan Suriah (ISIS) di Mosul, menurut pernyataan militer.

Kejatuhan kota itu akan menandai akhir dari “kekhalifahan” yang hampir tiga tahun lalu dideklarasikan oleh pemimpin ISIS Abu Bakr al-Baghdadi, yang juga meliputi bagian-bagian dari Suriah.

Daerah kantung itu meliputi pusat Kota Tua dan tiga daerah yang berdekatan di sepanjang tepi barat Sungai Tigris.

Serangan yang didukung Amerika Serikat di Mosul sekarang jalan delapan bulan, lebih lama dari rencana karena para militan sembunyi di antara warga sipil.

“Pasukan gabungan sudah mulai membebaskan distrik-distrik yang tersisa,” demikian pernyataan militer Irak, sebagaimana dilaporkan Reuters, Mingghu (28/5/2017)

Pernyataan militer yang lain mengumumkan kematian dua kolonel Irak selama pertempuran Sabtu.

Warga yang putus asa terjebak di belakang garis ISIS sekarang menghadapi situasi mengerikan dengan sedikit makanan dan air, tanpa listrik, dan akses terbatas ke rumah sakit.

Angkatan Udara Irak pada Jumat menjatuhkan selebaran untuk mendorong warga melarikan diri namum kelompok-kelompok kemanusiaan mengatakan mereka mengkhawatirkan warga yang hendak melarikan diri.

Bendera hitam

Serangan di dalam Kota Tua bertepatan dengan awal bulan suci Ramadhan. Target utama serangan adalah masjid abad pertengahan Al Nuri dengan menara tengaranya, tempat bendera ISIS berkibar sejak pertengahan 2014.

Pasukan keamanan Irak berharap bisa merebut kembali masjid tempat Baghdadi mengumumkan “kekhalifahan” itu dalam beberapa hari mendatang.

Warga Kota Tua terdengar sangat putus asa dalam wawancara telepon dalam beberapa hari terakhir.

“Kami menunggu kematian setiap saat, karena pengeboman atau kelaparan,” kata seorang warga yang minta identifikasinya tak disebut.

“Orang dewasa makan sekali sehari, bubur tepung atau lentil.”

Beberapa warga mengatakan bahwa millet, yang biasanya digunakan untuk makanan burung, dimasak seperti beras karena harga pangan naik sepuluh kali lipat.

Orang-orang mengumpulkan tumbuhan mallow liar di lahan-lahan terlantar dan makan daun mulberry serta tumbuhan lain.

Sekitar 700.000 people, sekitar sepertiga dari penduduk kota sebelum perang, sudah lari, mengungsi ke rumah kerabat atau teman atau ke kamp pengungsian.

Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyampaikan keprihatinan mendalam bagi ratusan ribu warga sipil di belakang garis ISIS dalam pernyataan wakil sekretaris jenderal urusan kemanusiaan, Stephen O’Brien.

“Meski PBB tidak ada di wilayah tempat pertempuran terjadi, kami menerima banyak laporan yang sangat mengganggu mengenai keluarga-keluarga yang rumahnya jadi sasaran serangan bom dan anak-anak yang menjadi target penembak jitu,” katanya.

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

- BALAGU.COM