Published On: Sun, Nov 6th, 2016

Belajar dari Bupati Lahat; Tekan Jumlah PNS, Ramah kepada Investor

Share This
Tags

Dua pekan lalu, saya berkesempatan mengunjungi Kabupaten Lahat. Jaraknya 248,4 kilometer dari ibu kota Provinsi Sumatera Selatan, Palembang, dengan waktu tempuh sekitar 6 jam lewat jalan darat. Dulu, image Kabupaten Lahat negatif, sebagai wilayah angker dan seram karena banyak pelaku kriminal. Sekarang, wilayah ini sudah bertransformasi menjadi surga bagi wisatawan dan investor. Kota Lahat sudah terbentuk sejak jaman penjajahan Belanda. Usianya sudah 147 tahun. Tak heran, bila di tengah masyarakat muslim yang mendominasi Lahat, juga ditemukan sisa-sisa peninggalan Belanda seperti Gereja Santo Michael di Kecamatan Tanjung Sakti PUMI. Konon, dari Kecamatan Tanjung Sakti ini, misi gereja di Sumatera bagian Selatan (SumBagSel: meliputi Sumatera Selatan, Bengkulu, Jambi, Lampung) dimulai. Tak hanya gereja, peninggalan sekolah sejak zaman Belanda juga bisa ditemui di Lahat, yakni sekolah TK, SD, SMP dan SMA Santo Yosef. Di sekolah ini, Bupati Lahat Saifudin Aswari Rivai yang seorang muslim menghabiskan pendidikan dasar hingga menengah atas, sebelum menyelesaikan pendidikan tinggi di Jakarta. Kak Wari –sapaan akrab Saifudin Aswari Rivai—sudah menjabat Bupati Lahat sejak tahun 2008 lalu. Saat ini dia menjalani periodesasi kepemimpinan kedua hingga 2018 mendatang. Tipikalnya humble, gesit dan kinerjanya moncer untuk memajukan masyarakat. Tidak seperti pejabat daerah lain yang mementingkan keluarga dan kroni untuk menjadi pegawai negeri […]

Read More: Belajar dari Bupati Lahat; Tekan Jumlah PNS, Ramah kepada Investor

About the Author

-

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>